Riuhnya Gaji Tuan Presiden di Tengah Ekonomi yang Merosot

Ferdinand Hutahaean (telegram/google)

Oleh: Ferdinand Hutahaean*)

Suasana lebaran ternyata tidak serta merta mengalihkan perhatian publik dari mencermati situasi negara yang memang kian hari kian meragukan masa depannya.

Adalah pembayaran Zakat Presiden Jokowi dan beberapa kutipan judul berita di beberapa Media Online yang menuliskan tentang Gaji Presiden Jokowi atau Penghasilan Jokowi yang membuat riuh suasana lebaran kali ini. Sebut saja contohnya *Detiknews menuliskan judul beritanya : “Jokowi Bayar Zakat Rp.45 Juta, 2,5 Persen dari Penghasilan Setahun.” Kemudian Tribun Menuliskan judul : “Bayar Zakat Profesi, Akhirnya Ketahuan Berapa Sebenarnya Gaji Presiden Jokowi.” Atau Liputan6 yang menuliskan : “Gaji Jokowi Kalahkan PM Malaysia.”* Masih banyak media lain yang menulisnya dengan berbagai tata bahasa dan penyampaian sesuai pemahaman dan pengertian masing-masing media. Namun intinya adalah bahwa Jokowi Bayar Zakat Rp.45 Juta dihitung dari Penghasilan 1 Tahun Jokowi sekitar Rp.1,8 Milyar dikalikan 2,5% ketentuan Pembayaran Zakat.

Apakah Jokowi salah membayar Zakat sebesar Rp.45 Juta? Tentu tidak, itu pasti. Apakah juga Jokowi salah punya penghasilan Rp.1,8 Milyar dalam 1 tahun? Tentu tidak salah. Lantas mengapa Zakat dan Gaji Presiden Jokowi menjadi riuh di tengah suasana lebaran yang belum usai? Inilah yang menarik untuk dibicarakan.

Pertama, kita harus kembali kepada aturan dan ketentuan bahwa seseorang yang telah menjadi Pejabat Negara atau Presiden harus melepaskan semua jabatan dan profesi apapun selain jabatan sebagai Pejabat Negara atau dalam hal ini Presiden. Artinya Profesi Jokowi saat ini adalah hanya seorang Presiden, bukan Presiden merangkap Pengusaha. Dengan demikian Zakat yang dibayar adalah Zakat Profesi seorang Presiden. Di situ letak point utamanya.

Hal itulah yang kemudian menjadi riuh saat Jokowi membayar Zakat Profesi sebagai Presiden sebesar Rp.45 Juta atau bila dibandingkan dengan Zakat yang dibayar SBY saat menjadi Presiden, itu sudah 2 kali lebih besar. Artinya Penghasilan Jokowi Dua kali lebih besar dari penghasilan SBY dengan profesi yang sama sebagai Presiden. Jika penghasilan SBY selama Presiden dan sebagai dasar perhitungan Zakat sebesar Rp.720 Juta, maka Jokowi saat ini penghasilannya Rp.1,8 Milyar. Peningkatan yang cukup besar selama 3 Tahun Jokowi menjabat, sementara SBY 10 Tahun menjabat tidak ada kenaikan Gaji.

Kedua, mengapa kenaikan penghasilan itu menjadi riuh saat suasana masih lebaran dan Jokowi sedang membagi-bagi sarung serta sembako di Solo? Hal itu tentu bukan ujug-ujug (meminjam istilah rakyat Jakarta) muncul dan dipertanyakan publik. Semua itu tidak lepas dari gaya hidup Presiden Jokowi yang justru mulai kontras atau berbeda dengan slogan kampanye sederhana Jokowi pada saat pilpres lalu. Meninggalkan sepatu Rp.160 ribu dan beralih ke sepatu merk ternama seharga hampir Rp.3 Juta.

Selain gaya hidup, tentu situasi ekonomi yang buruk membuat kenaikan penghasilan itu menjadi sorotan. Pasalnya, rakyat sedang berjuang keras untuk bertahan hidup, ekonomi merosot, pendapatan berkurang, bisnis lesu, Rakyat dipajaki ugal-ugalan, Subsidi  dicabuti seolah Rakyat sudah tak layak disubsidi. Dan situasi itu berbanding terbalik dengan penghasilan dan kesejahteraan pejabat termasuk Presiden yang justru meningkat pesat. Bahasa Rakyatnya kira-kira seperti ini, Rakyat dipajaki untuk meningkatkan kesejahteraan pejabat dan presiden. Mengerikan jika sampai hal ini yang terjadi.

Ketiga, muncul bantahan dari Istana dan cuitan akun twitter sebuah kementerian menanggapi riuhnya peningkatan penghasilan Presiden tersebut. Bantahan yang tidak menjelaskan dan tidak menjernihkan masalah karena hanya bicara pada angka gaji pokok presiden semata, tapi tidak menjelaskan dari mana dan apa saja sumber penghasilan Presiden Jokowi hingga mencapai angka Rp.1,8 Milyar? Ini yang harus dijelaskan, bukan gaji pokok semata. Karena kalau cuma menghitung gaji pokok, maka totalnya tidak akan mencapai Rp.1,8 Milyar atau setidaknya sama dengan penghasilan SBY sebagai Presiden yaitu Rp.720 Juta. Akan menjadi pertanyaan kemudian tambahan penghadilan sekitar Rp.1 Milyar itu dari mana? Jangan salahkan publik jika kemudian menduga itu sebagai sebuah Gratifikasi kepada Presiden yang dihitung sebagai penghasilan.

Mungkin ada anggapan yang menyatakan bahwa Jokowi adalah pengusaha. Ya dulu itu benar, tapi saat ini Jokowi hanya sebagai Presiden dan Zakat yang dibayarkan adalah Zakat Profesi sebagai Presiden. Itulah mengapa sangat penting saat ini Istana menjelaskan secara rinci penghasilan presiden tersebut. Bisa saja Gaji tidak naik, tapi tunjangan dinaikkan setiap Tahun di tengah prestasi kerja yang buruk dan ekonomi yang tidak bertumbuh.

Publik tentu menunggu istana menjelaskan secara rinci daftar penghadilan presiden tersebut, karena publik berhak untuk itu, sebab penghasilan presiden itu adalah dari pajak yang dipungut dari rakyat.

Tuan… kami tunggu penjelasan dan kejujuran tuan..!

Jakarta, 29 Juni 2017

*)Pimpinan Rumah Amanah Rakyat dan Wakil Sekjen Bela Tanah Air

 

7 comments

  • 激光是單一波段的光能 , 在同一時間發射 , 光線能量較為集中 , 能深入皮膚打擊患處之異常色素或血管 , 溫和地刺激皮膚內的骨膠原更生, 新生的骨膠原令您的膚質光澤柔嫩 , 煥然一新 , 抗老效果顯著。有效治療色斑(雀斑 , 太陽斑 , 咖啡斑 , 太田痣 , 紋身) , 血管問題 (葡萄色斑 , 微絲血管擴張) , 膚色不均 , 皮膚鬆弛 , 毛孔粗大 治療後皮膚會出現短暫的紅腫 , 要注意防曬及遵照醫生指示護理皮膚

  • 迅速而溫和地卸除眼部濃妝的卸妝液。

  • IFC店獨有!ETRO Pop Jockey限量系列 – STYLE-TIPS.COM ETRO今季推出洋溢著普普藝術風情的Pop Jockey系列,以時尚的設計與絢麗…

  • 當蛋白線埋入皮膚後,皮下組織會將蛋白線視為異物,啟動異物反應,因此刺激膠原蛋白生長,且可促進新陳代謝,更新老化肌膚,所以客戶在術後也會發覺膚質變得較透亮白皙。膠原蛋白提拉線像一個“磁力線”一樣,將埋入處附近的肌肉和脂肪固定在原處,不會往下墜,其後會吸引皮下組織往蛋白線集中部位移動,就會逐漸產生提拉的緊實效果。也被用於填充美容的微整形,蛋白線材就好比蓋房子的鋼骨支架,先埋入皮膚當作基底結構,然後再注入好比水泥的玻尿酸或自體脂肪,因為有吸附力不易擴散,就可穩定固定住填充物,讓立體支撐力效果更好。

  • 肌「蜜」檔案 – 盈駿國際(香港)有限公司Allure Skincare (HK) Ltd 肌「蜜」檔案 – 盈駿國際(香港)有限公司Allure Skincare (HK) Ltd

  • Portugal coach Fernando Santos is struggling to finalise his squad for the World Cup in Russia, saying the job is tougher than it was for Euro 2016 two years ago. Fernando Santos finding it tough to settle on Portugal’s World Cup squad as he selects players for Egypt and Holland friendlies

  • With Chelsea on course to win their fourth Premier League title, Sportsmail’s experts compare Jose Mourinho’s current side to his title-winning team of 2004-05. Who would come out on top? Chelsea are unbeaten and flying high at the top of the Premier League… but how does Jose Mourinho’s current side compare with his title-winning team of 2004-05?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.